Tinjau Pendistribusian BTPKLWN, Danrem 162 yakin Tepat Sasaran.

- Jurnalis

Selasa, 19 April 2022

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

harianlombok.com – Lombok Barat, Pemberian bantuan kepada masyarakat yang diluncurkan pemerintah pusat melalui Bantuan Tunai Pedagang Kakilima, Warung dan Nelayan (BTPKLWN) sebagai kompensasi kepada masyarakat akibat penyebaran Covid-19 dengan pemberlakuan PPKM.Salah satu yang ditunjuk pemerintah untuk mendata dan menyalurkan BTPKLWN kepada masyarakat yang berhak menerima adalah TNI. Di Provinsi NTB sendiri ada 4 Kabupaten yang pendataan serta penyalurannya di lakukan oleh Korem 162/WB yaitu kabupaten Lombok Barat, Kabupaten Lombok Utara, Kabupaten Lombok Timur dan Kota Bima.
Penjelasan tersebut disampaikan Komandan Korem 162/WB Brigjen TNI Lalu Rudi Irham Srigede, S.T., Msi. saat mengunjungi salah satu lokasi penyaluran BTPKLWN di kecamatan Gunungsari kabupaten, Kabupaten Lombok Barat, Selasa (19/04).
Didampingi Dandim 1606/Mataram Arm. Arif Gunawan dan Kepala Penerangan Korem Mayor inf.Inf. Asep Okinawa Muaz, Danrem menyampaikan bahwa bantuan tunai ini diberikan langsung kepada masyarakat Pedagang kaki lima, Warung dan Nelayan dari pemerintah pusat.
Pendistribusian melalui TNI dalam hal ini Korem 162/WB adalah Lombok barat sebanyak 20 ribu, Lombok Utara 14 ribu, Lombok timur 20 ribu serta Kabupaten Bima 15 ribu sehingga berjumlah 69 ribu warga NTB yang di distribusikan melalui TNI jajaran Korem 162/WB dengan nilai 600 ribu per warga.
Lanjutnya, penyaluran hari ini sudah masuk ke hari yang ke 8 dan sampai hari ini data yang diperoleh untuk Kabupaten Lombok barat dan lombok utara penyalurannya sudah mencapi 80 persen. Sementara Lombok timur sudah mencapai 77 persen dan untuk di Kabupaten Bima telah mencapai 40 perse.terang orang Nomer satu di Jajaran Korem 162.
“Kami telah memberikan penekanan agar penyaluran ini harus bisa selesai 100 persen paling lambat 26 April mendatang, agar masyarakat penerima bisa memamfaatkan untuk kebutuhan Hari Raya Idul Fitri 1443 H,”jelas Jenderal Putra NTB.
Disampaikan Danrem, bahwa penerima BTPKLWN tahun ini tidak boleh diberikan kepada yang telah  menerima tahun lalu. Sesuai hasil pendataan yang dilakukan melalui Bhabinsa bekerja sama dengan petugas Desa yang paling bawah (RT) untuk mendata penerima dan harus melihat siapa dan alamat penerima.
“Bantuan ini memang diperuntukan kepada pedagang kakilima, warung dan nelayan yang belum pernah menerima bantuan jenis apapun dari pemerintah pusat. Karena saat datanya dimasukan kedalam sistem aplikasi yang diberikan kepada kami, warga yang sudah pernah merima maka akan ditolak oleh sistem,”papar Danrem.
Dalam proses penyalurannya Danrem melimpahkan ke Kodim masing-masing agar bagaimana pendistribusian atau penyaluran ini tidak mempersulit masyarakat penerima.
“Intinya bagaimana penyalurannya tidak membuat penerima sulit, bila jarak sebagian besar penerima dengan Kodim terlalu jauh, maka  penyaluran dilaksanakan melaui Koramil, seperti yang disaksikan saat ini,”jelasnya.
Saat wartawan media ini menanyakan kendala yang dialami selama pendistribusian, menurut Lalu Rudy mengungkapkan, ada beberapa kendala yang dihadapi selama proses ini, seperti ada yang sudah dipanggil, tetapi belum datang, kemudian jaringan internet yang terkadang blank sport di tempat penyaluran, sehingga pengerjaan tertunda hingga jaringan normal, atau data tersebut harus dibawa ke kantor dan datanya disusul belakangan. Namun sejauh ini masih dapat diatasi dengan baik.
“Data yang kami masukan dalam aplikasi yang diberikan tersebut langsung ngelink dengan Mabes TNI, sehingga langsung dapat terbaca di pusat,”pungkasnya.
Salah satu penerima yang sempat diwawancarai media ini Sahrudin seorang Nelayan warga Desa Kongok kecamatan Gunungsari mengatakan sangat terbantu dengan program pemerintah seperti ini.
“Saya sampaikan terimah kasih kepada TNI selaku petugas yang menyalurkan bantuan ini. Saya sangat terbantu dengan Dana tunai bantuan ini. Semoga TNI selalu Jaya dan Sukses,”tutup Sahrudin.
Baca Juga :  Amankan Pawai Ta'aruf Polsek Kopang Terunkan Puluhan Personil

Berita Terkait

Pemancing Asal Sumbawa Ditemukan Tak Bernyawa
Tak Hanya Membantu Pencarian, Komunitas Petualang Lombok Datangi Keluarga Berikan Motivasi
KLU Jadi Lokasi Rakor Pembudayaan Literasi, Inovasi, dan Kreativitas Kemenko PMK
Komunitas Petualang NTB, Ambil Peran Dalam Pencarian dr. Lalu Wisnu
20 Bulan Kerja Dikapal Berbendera Cina Tanpa Gaji, PMI ABK  Asal Surati BP2MI
Soroti Keberadaan TKA Diperusahaan Tambang Pulau Sumbawa, Ketua Presidium ITK Desak Pemerintah Lakukan Penertiban
Ketua SMSI NTB Minta Pengurus SMSI Lombok Timur Jaga Marwah Organisasi
Stop Pembodohan Publik Dan Menjajah Masyarakat Pulau Sumbawa, Ketua ITK Sumbawa Tantang PT. AMNT Buka Data

Berita Terkait

Selasa, 14 Mei 2024 - 18:09 WIB

Pemancing Asal Sumbawa Ditemukan Tak Bernyawa

Kamis, 9 Mei 2024 - 19:14 WIB

KLU Jadi Lokasi Rakor Pembudayaan Literasi, Inovasi, dan Kreativitas Kemenko PMK

Rabu, 24 April 2024 - 05:50 WIB

Komunitas Petualang NTB, Ambil Peran Dalam Pencarian dr. Lalu Wisnu

Sabtu, 16 Maret 2024 - 00:56 WIB

20 Bulan Kerja Dikapal Berbendera Cina Tanpa Gaji, PMI ABK  Asal Surati BP2MI

Senin, 11 Maret 2024 - 19:01 WIB

Soroti Keberadaan TKA Diperusahaan Tambang Pulau Sumbawa, Ketua Presidium ITK Desak Pemerintah Lakukan Penertiban

Sabtu, 9 Maret 2024 - 11:25 WIB

Ketua SMSI NTB Minta Pengurus SMSI Lombok Timur Jaga Marwah Organisasi

Jumat, 8 Maret 2024 - 17:14 WIB

Stop Pembodohan Publik Dan Menjajah Masyarakat Pulau Sumbawa, Ketua ITK Sumbawa Tantang PT. AMNT Buka Data

Rabu, 6 Maret 2024 - 16:53 WIB

Dikbud Lotim Pastikan Progres Kegiatan PL Mulai Eksekusi Akhir Maret

Berita Terbaru

Hukrim

Pemancing Asal Sumbawa Ditemukan Tak Bernyawa

Selasa, 14 Mei 2024 - 18:09 WIB